littlestories” uliL

Alhamdulillah bisa menikmati dinginnya SIC ditengah panasnya udara kampus MIPA teLcinTa. Maklum sejak jatah berkunjung semester ini habis, jadi ga bisa sering ke SIC, klo pun k SIC pasti pake jatah temen2 [btw berapa orang yang udah berbagi jatah SIC nya dengan ku? si ukhti, si fulan, adek-Q, mba Q, temenQ…. dll]

Seperti biasa setelah buka email, coba buka Friendster, setelah gagal berkali-kali, alhamdulillah nyambung juga, “new comment from erna[] Komentar dari seorang temen eSMPe yang bisa dibilang punya kemiripan dalam beberapa hal [apakah itu?emmm…].

Satu yang paling inget tentang erna, pas Qtha main DRAMA complicated di sekolah, tugas Kesenian [klo ga salah, mengangkat tema “cerita rakyat Jawa Barat” LUTUNG KASARUNG, pernah denger?]. Drama kita beda ma yang aseli karena ada penambahan peran, karakter plus gaya yang berbeda.. Ada 2 orang yang tak pernah ada dalam cerita aselinya, 2 orang putri ‘kecil’ nan baik hati [amin] yang dikarang sendiri oleh si penulis skenario [ehm, sapa ya?] , nah putri itu adalah si penulis dan temannya [ga usah dibayangin, he8x].. 2 putri itu jelas beda sama sebelas [Purbararang, Purbaendah, Purbasari, Purba… lupa] putri Raja yang lain yang diceritakan sudah tumbuh menjadi gadis remaja, karena 2 putri itu masih balita… makanya sang raja memberi nama ‘keren’  Purbaimut dan Purbamini….[glek.. tanya knapa?]. saat itu Qtha berdua kesulitan cari kostum yang pas bwt putri balita Raja, klo pake kebaya? Dikira sama udah remaja, padahal Masih balita… trus klo dulu orang pake kebaya masih ribet klo pake jilbab apalagi yang make anak eSMPe… Walhasil kita berdua pake kostum yang beda banget [tapi keren ko, he..he..], tetep pake jilbab bayi dengan aksesori yang ga kalah ‘keren’ hasil pinjaman dari adek. [he..he..]. Meskipun bukan peran utama,[aslinya dibelakang Layar], tapi kita jadi sorotan utama karena , “Lutung di [baca : pake] Sarung” nya jadi sedikit beda dengan cerita aselinya…. Drama yang complicated [menurut qt], dari skenario, proses rekaman di deket Stasiun, hunting bunga Es ke tiap Pabrik Es cream untuk asap buatan dan air mendidih untuk paranormal, nge desain kostum, soundtrack dll… Unforgetable moment [bener ga?] 

Duhh, Klo inget masa-masa di sekolah, episode yang tak terlupakan, saat nakal, polos, lugu, lucu, manja, so tua, so kuat, so gede, penurut, ceria, abg dll. Masa-masa pencarian jati diri yang terkadang membuat kita harus mencoba berbagai gaya, berkelana ke segala arah, meniru tingkah orang dewasa, menjadi orang lain dan saat itu mungkin hidayah belum menyapa kita…. [Syukurku pada Mu karena masa-masa itu mengingatkan ku akan kebesaran-Mu, akan luasnya cinta- Mu, hidayah- Mu, karena tak semua orang bisa mendapatkannya…. Rabbi, jangan membuatnya pergi menjauh dariku….]. amiin..

intermezzo…. Jadi inget “Cahaya Terang”-nya Sheila on 7, kayaknya pas banget tuh, senandung ringan tentang hidayah- Nya.. 

Iklan

dari sayur sampe ibu….

Pagi Ramadhan…. Smoga senantiasa dalam kebaikan, smoga bisa lebih baik, smoga slalu berada dalam Ridho, Rahmat serta Cinta- Nya. amiin. Yuks ber-fastabiqul khairat, saling mengingatkan….

Pagi ini mampir ke Warnet bwt cari bahan kuliah, sambil nunggu ibu yang jual sayur di deket VIDI dateng, tapi ternyata ga dateng2… Setelah pekan kemaren lebih sering buka di luar [gaya….], alhamdulillah bisa buka bareng di kosn, bisa ngabuburit bareng anak kos dan bareng si kecil ‘kaka’ yang udah mulai protes karena tlalu sering ke kampus, maap ya ka…. dan satu lagi bisa menikmati masakan rumahan yg alakadarnya bwtn sndiri [bakat terpendam…he..he.], yang bisa bikin kangen rumah, simple food…. yup! Ya ini salah satu obat kangen rumah yang cukup handal…. kata orang-orang, masakan ku dan ibuku ga jauh beda… [smoga sama2 enak; bedanya ?]….

Yah… lagi bener2 kangen rumah, kangen suasana nya…. Smoga Allah slalu menjaga, melindungi dan memberikan cinta Nya pada kami, smoga hidayah Nya tak pernah pergi menjauh dari kami. Smoga Allah slalu mencintai mu ibu, karena cinta Nya jauh lebih besar dari cinta ku pada mu, jauh lebih luas dari bumi dan seisinya…. LuvUmom.

Ibu, madrasah pertama untuk anaknya. Jadi seneng plus mengacungkan jempol bwt para ibu dan ummahat yang bisa mendidik anak2 nya menjadi sholeh dan sholeha, mujahid dan mujahidah, taat pada Allah, Rasul dan berbakti pada orang tua, bermanfaat untuk umat [subhanallah].

Jadi inget ummahat yang slalu membawa bayinya ke kajian, mujahid kecilnya sudah mulai diperkenalkan pada aktifitas ummi dan abi nya, insyaAllah meskipun ia tertidur lelap di pangkuan ummi nya, alam bawah sadarnya pasti mendengarkan… [boleh ditiru, smoga menjadi mujahid/ah sholeh/a…].  Ato ummahat yang lain, yang slalu mengaji/memasang murrotal di dekat bayi nya… Keluarga adalah lingkungan pertama, dan  lingkungan sangat berpengaruh pada karakter & pribadi sang anak.. ?! So, memperkenalkan mereka sejak dini pada islam adalah wajib. Wallahu’alam….

4my mom, thanks 4all .

 

‘naik’ sepeda ‘motor’

Hmmm…. Lagi mengumpulkan keberanian dan PD untuk bisa ‘naik’ [pake; mengendarai] motor, ternyata greget campur nyesel ga bisa naik motor, ga bisa se- mobile temen-temen yang bisa naik motor sekalipun ga punya motor… [fenomena di Jogja nie, ga ada motor tetep bisa peke motor]. Mo daftar tentor… ” bisa naik motor/ punya kendaraan bermotor/ punya SIM dll, daftar surveyor statistik, KKN, kuliah lapangan, dauroh, rihlah, nganterin temen… dll, duh begini klo hidup di kota besar’ sejuta motor’ yang angkutan umum hanya sampe jam 6 sore….

Smoga Allah memberikan ku keberanian dan kekuatan+ keyakinan untuk bisa ‘naik’ motor, bukankah Rasulullah pun menganjurkan untuk belajar memanah, berkuda dan berenang? [klo nash nya salah tolong dibetulkan ya…] meskipun Qtha seorang akhwat. 

Pernah suatu ketika.. [cie], diminta bu Ratmi [salah satu staf dekanat yang udah kami anggap sodara] nganter ke tempat sodariku,

Ibu : ” ma, ayo anter ibu ke t4 umi, katanya anak itu lagi sakit ya, tak bawa sekalian ke dokter… ayo, tuh pinjem motor nya..”

sayah : [glek, glek ,,, aduh bu], ” Maap bu, sayah ga bisa bawa motor apalagi bonceng ibu…[hiks], klo ibu yang bonceng sayah piye bu?”..[berharap…] , ternyata,

Ibu : ” Ga ah.. ya udah pake dua motor, biar dibonceng pa……. [nunjuk salah satu pegawai dan satpam], pilih aja… Kali ini salah lagi, yang bener aja mo dibonceng Pak Nanang? oow No.. “Gimana Ma?”

Sayah:  “Sayah kasih denah aja ya bu? bla.. bla…”; kontan …

Ibu : ” Ga ah ga dong,,,”

walhasil, mengajukan tawaran lagi…. “klo gitu, ibu bonceng Pa nanang aja, biar saya naek sepeda…[ayo smangat!! naek sepeda mini pinjeman, yang cukup sering kubawa ke kampus].. fuhhh, akhirnya DEAL!!

Ibu dibonceng pa Nanang, aku pake sepeda mini ku..” naek sepeda mini….[]”, mengimbangi kecepatan motor pa Nanang , subhanallah… [duh, seandainya bisa naek motor, bisa segera dan ga saling nunggu, karena sepeda lebih lama, ibu ga usah di bonceng pa nanang… maap ya bu]

Hmm… berazzam tuk belajar berani bawa motor! Ayo, InsyaAllah tak ada yang sulit klo mo belajar. InsyaAllah dengan naik motor bisa menambah kebaikan dan membantu orang lain, lebih mobile, ga tergantung…

Bwt yang berminat jadi bagian kota ‘artistik’ sejuta motor, belajar motor sejak dini… Smangat!