I Love Cooking

Beberapa pekan ini, para mahasiswi lagi rame- ramenya Lomba Masak, dari Mulai Lomba Masak nasi Goreng, Masak dari Singkong, Lomba Masak Sayur Bening, Buat minuman Es Palu Butung de el..el. Ahad kemarin, ada seorang adik kelas yang tiba- tiba telpon, “ Mba, punya talenan? boleh pinjem? buat lomba masak di BEM, ga ada yang bisa di pinjem talenannya..” Untungnya tante punya dua telenan, akhirnya talenan itu pun diajaknya mampir ke BEM MIPA, dalam Rangka KARTINI-an. Ibu kita yang satu itu, yang terkenal dengan bukunya ” Dari Kegelapan Menuju Cahaya “, ya itu adalah judul asli yang dimaksud KARTINI berasal dari ayat Minadzulumati ilan nur, bukan “Habis Gelap Terbitlah Terang” yang salah diterjemahkan. Kasihan ibu kita Kartini, tapi kali ini aku tak bermaksud membahasnya.

Back to the topic, ehm… Ya, banyak orang yang bilang, seorang wanita minimal harus bisa memasak. Dan sepertinya ibu cukup sukses menularkannya padaku, meskipun masakan anaknya tak selezat masakan ibu yang dimasak penuh cinta [so sweet..]. I luv cooking. Masak apa aja yang bisa dimasak, karena pada dasarnya bahan makanan yang halal dan thoyib insyaAllah memungkinkan untuk dimasak.

Pernah suatu hari, pulang kuliah, laper, ga sempet beli makan siang, mo ke warung jauh.. Ah, masuklah aku ke dapur, dan menemukan dua buah Labu Siam [jipang = jawa ; waluh= sunda]. Tanpa ba- bi- bu, aku langsung mengolahnya menjadi se- lodor Tumis Jipang Wortel. Langsung deh disantap, pun dengan tante yang baru aja pulang kantor, langsung menyendok tumisan itu. Sampe akhirnya,

” Teh, lihat jipang saya? Soalnya seingat saya masih ada 2 di kulkas..”

Waduh, jangan- jangan jipang yang barusan.. bukan punya tante untuk dimasak, dan ternyata.. Memang benar jipang itu bukan milik tante yang harus kumasak tapi milik babysitter sepupu yang akan di JUS untuk ramuan DIET. Dan satu lagi, kata tante, JIPANG itu special dibeliin mas- mas yang ditaksir si mbak untuk di JUS. MAaP sodara- sodaRA, sungguh tak bermaksud. Jipang punya tante, malah belum ada, karena si Mas yang tadi malah beli LABU untuk di kolak. [ada- ada saja…]

Smoga tak terulang! Saking senengnya sama ni kegiatan, biasanya meluangkan diri di pagi hari untuk melancong ke warung sayur terdekat di sekitar Jalan Kaliurang, sambil jalan- jalan pagi ato olah raga bersama si PoLy- ku [eh udah punya nama tuh sepeda!]. Nah, buat temen- temen yang berdomisili di sekitar Jakal, ni ada beberapa referensi untuk belanja sayur.. [apa coba?! ga papa, sapa tau karena promosi dapet diskon..]

  1. klo mw belanja jam 6an, ada di sekitar hotel vidi 2 depan rumahnya PPAT, ada 2 yang jualan ibunya pake sepeda motor, harga nya lebih mahal dari pada ibu- ibu yang jual sayur di sepeda ontel.. [mungkin karena harus dihitung untuk beli bensin juga]
  2. klo yang lebih murah ada di deket Vidi 3, dari warung PINK belok ke kanan, nah ada dua warung sayur yang cukup besar plus murah udah gitu bisa pesen klo barangnya ga ada, lumayan ngirit dari pada ke pasar.. Belinya bisa eceran..
  3. Nah Klo kesiangan jam 9 ada lagi yang jualan di warungnya ibu pink, bapa- bapa.
  4. klo ga rencana belanja pagi- pagi, ketok aja rumah ibu yang jual sayurnya. []

Awalnya masak bukan hobby, tapi karena memang kebutuhan. Berawal dari lidahku yang kurang terbiasa menyantap makanan “JAWA” yang cenderung lebih manis tapi pedas dan bumbunya yang ‘berat’ di lidah, aroma bawang putihnya juga cukup pekat. Nah, sejak saat itu paririmbon dari ibu, menjadi salah satu kitab pertama saat memasak. Dan alhamdulillah, kata orang rasa nya ga [jauh] beda sama masakan beliau.

Ada yang punya hobby yang sama? Klo ada yuks masak bareng, tapi belanja nya pake uang masing- masing, ato mau beliin bahan masakannya? [dengan senang hati..].

Beberapa waktu lalu, dapet subsidi 3 sisir pisang. Sorenya kami beraksi buat PISANG KEJU COKLAT, hanya sekitar 1/2 jam hidangan sudah tersaji. Nikmat bukan, dapet GRATISAN pula.

Yang terbaru buat Puding Kopyor, yang benar- benar butuh kesabaran. Diriku berencana buat puding kopyor, semua bahan sudah terkumpul, tapi harus bersabar, karena tak bisa langsung buat, karena tiba- tiba terserang masuk angin [uhuk..], walhasil tuh puding baru dibuat jam 2 siang dan pas acara ba’da ashar, puding itu blom mengeras.. Biar lebih segar, ku titipkan di lemari Es-nya tante.. dan besoknya pas mo disajikan, sungguh kaget bukan main, puding itu tak lagi berbentuk…

“SAPA yang NgRuSAk Puding Mima??” sudah kukira, pelaku nya tak lain adalah kakak atau adek yang tak sengaja buka kulkas.

“Aku, tapi aku gak sengaja, tadi aku cuma mau bantu mima potong- potong pudingnya tapi ga bisa, jadinya BAGUS kan??”

Bagus banget pikirku, tapi potongannya itu terlalu abstrak, sampe, sampe tak lagi berupa persegi atau bangun ruang beraturan.. Tapi masih bisa disantap.. Apalagi disajikan dnegan sirup pandan jadi mirip- mirip es BUBLE deh.. [ngarep..]

I luv cooking. Apalagi klo bahannya di subsidi ato gratisan, tapi tetep aja yang paling puas masak hasil keringat sendiri [?! maksudnya… usaha sendiri, uang sendiri]. Sempet kepikiran buka usaha makanan khas sunda di Djogja [semi menghayal..], tapi ga ada follow up, hanya rencana, butuh modal keberanian dan keyakinan. Ah may be someday.. Ada yang mau joinan? []. Jadi inget ditawarin salah seorang boz [hmm?], mau di modalin? Hatur nuhun ah, teukedah repot- repot, secara buat usaha ga semudah itu.. Tapi boleh juga sih, “Bantu HADE menyukseskan program nya di JAWA BARAT, 1000 Lapangan Pekerjaan untuk Masyarakat!! Amanah juga neyh..” Kata seorang teman.

Yup! Smoga esok, hobby itu tak hanya jadi hobby pribadi tapi lebih bermafaat untuk ummat, amiin Allahumma amiin. Bukankah Allah telah menganugrahkan seisi bumi ini untuk kehidupan manusia? Untuk kemaslahatannya? Juga untuk dimanfaatkan sebaik- baiknya. 

Iklan

Tag: “Kenapa [belum] pake Hijab?”

Hatur nuhun buat mba Amel, yang ngasih ‘tag’ ini, dulu sempat kepikiran berbagi cerita tentang ini tapi ga sempat dan blom jadi- jadi. Eh.. Ternyata ada yang ngirim -undangan-, he..he.. [btw mbak juga dapet dari Um Ibrahim ya? salam kenal gitu dari ku].

Pertanyaan pertama: Kenapa blom pake hijab? Alhamdulillah, saat ini sudah berjilbab dan menutup aurat. Rabb syukurku padamu karena hidayah yang luar biasa. Smoga bisa istiqomah dalam kebaikan…

Pertanyaan kedua : Alasan pake jilbab dan Gimana ceritanya? Begini ceritanya, pada zaman dahulu kala … [kesannya kayak dongeng, dan udah tua banget, smoga ga jd dongeng sebelum tidur..huaahh..]. Nostalgila Nostalgia masa eSMPe, sekitar pertengahan taon 2000 klo ga salah ingat, jilbab  kerudung ini mulai bertengger di kepala ku, kelas 3 SMP caturwulan II tepatnya hari pertama masuk sekolah setelah hampir sebulan libur Ramadhan. Ya, Ramadhan memang bulan penuh berkah, rahmat dan ampunan. Dan hidayah, salah satu anugrah terindah dalam hidup ini pun datang…

Berawal, dari kepindahan ku ke suatu daerah pinggiran kota Tasik yang kental banget suasana keislamannya, Kampung Pesanten namanya, bersama ortu taon 2000, setelah sebelumnya menetap di rumah nenek salah satu paru- paru kota Tasik yang terkenal dengan kawasan Olahraga nya [dari gapura jalan, disambut lapangan Basket berjejer, GOR Susi Susanti, Taman untuk Berjalan Kaki diatas batu kali yang tersusun melingkar -alternatif pijat refleksi gratis-, GelORa Sukapura, Gelanggang Generasi Muda, trus diseberang rumah ada Lapangan Terbuka untuk Sepakbola yang berkembang jadi tempat Konser para Artis, Stadion Dadaha, Pacuan Kuda, Jalan melingkar khusus Joging dll..].

Subhanallah, ternyata kepindahan itu cukup ber- efek pada diriku. Diriku yang santai, cuek dengan gaya sehari- hari yang simpel [everyday berkaos dan ‘swalow’ mania, seingat ku dulu pake sendal jepit jadi trend anak sekolahan, halah!] dan gak feminim. Klo dulu, bisa pulang sampe sore dari sekolah atau main ma temen2, setelah pindah jadi lebih awal pulang, soale harus pake Ojeg ato jalan kaki klo ga ada ojeg. Selain itu, masuk ke wilayah rumah pasti ditanya, “Uih na mani sonten neng… [Dari mana neng, sore amat pulang nya?]”, cukup risih kan ditanya gitu. Mana ‘gaya’ ku kontras cukup ‘beda’ ma penduduk itu. Mereka mengenakan jilbab, dari orang tua sampe bayi- bayi perempuan mungil yang masih dalam gendongan ibunya, sore TPA deman rumah pasti rame, pagi TKA juga rame, kegiatan pengajian rutin dan radio islami sederhana terpancar [sayang , sekarang gak lagi, hampir smua kader mudanya merantau ke luar kota, yang tersisa anak- anak dan orang tuanya].

Sampai, pada suatu hari di bulan Ramadhan.. Pesantren kilat. Sebuah kajian yang membuatku terdiam, [biasanya buat keramaian, biar ga ngantuk], apalagi saat Ust Anwar nanya, ” Ada putri yang belum berjilbab sehari- harinya? cuma saat pesantren kilat doang…” Tahukah? Cuma aku yang ngacung. Malu!! [Ayo lebih malu lagi sama Allah kan?], untung Ust, cukup memahamiku, dan ga ada kelanjutan pertanyaan,” Knapa belum? padahal..berJILBAB itu wajib HUKUMnya untuk wanita muslimah”, kalimat itu hanya tersirat dari kajian kita.

Baca lebih lanjut

Nyicip..Mie RameN ala indonesia.. [?!]

Pekan kemaren, wisata kuliner lagi, setelah bebrapa kali tertunda. Kali ini mampir di Sapporo Ramen, ya warung tenda yang jual Mie Ramen. Atas rekomendasi seorang teman, ” Katanya enak, yang jual muslim, so kehalalannya insyaAllah terjamin, trus porsinya cukuplah..”. Hari itu kami langsung tancap gas ke Jakal Km 9. Lumayan jauh, tapi tak apalah, mengobati rasa penasaran mie yang dipromosikan oleh seorang teman dengan penuh semangat.

Wisata kuliner ini jadi salah satu agenda rutin untuk lebih mengenal kami masing- masing. Yup, sampailah kami di depan Kebun Buah Naga, ya itulah ancer2 lokasi nya, cukup sejuk karena di wilayah kaliurang atas.. Oya ini kali kedua kami berkunjung ke Saporro Ramen, kali pertama sambutannya agak dingin dan yang menyambut sebuah papan “HARI INI TUTUP, BESOK BUKA”. Kecewa, karena beberapa dari kami sengaja membiarkan cacing berteriak- teriak dari pagi, karena blom dapet subsidi sarapan. Tapi alhamdulillah kali ini, kami disambut ramah oleh seorang ibu, ” Silakan mba… Pesan apa?” Alhamdulillah. Yup saat nya memilih menu!

Hmm ada dua kertas laminating bertuliskan : “ala INDONESIA” dan “ALA SAPPORO RAMEN”. Kontan mata kami langsung tertuju pada barisan- barisan tulisan jepun, Haiyah pesen apa ya?! Kami dikagetkan dengan,

“Aku pesen Kwetiau Goreng, kayaknya enak… Plus Teh Hangat [bukan teh hijau jepang..]”

Ealah mbak yu, masak jauh – jauh kesini pesen kwetiau? Klo itumah deket kosan ku juga ada, lebih enak mungkin… Sesuai kesepakatan kami harus pesen makanan ALA SAPPORO sow, kami bujuk tuh si mbah eh mbak, untuk pesan yang lain. Dan akhirnya kami memesan:

  • Shiyo Ramen [Mie Ramen, yang modelnya ga jauh beda ma mie ayam cuma kuahnya kecap asin, ada telur, daging sapi sekerat, ayam suwir, sayuran dan rumput laut hitam]
  • Oyako Don [Mirip ma nasi plus Capcay atau sayuran yang di oseng serba puanas ]
  • Chicken Teriyaki [Masih sodaraan ma steak may be.. bedanya bumbunya ajah]
  • the last, mie ramen plus seafood, ada cumi, udang, daging sapi, ayam suwir, telur , sayuran dan ruput laut kuahnya khas. Yang ini lupa namanya..

Beberapa menit berlalu [halah!], pesanan datang. Oya kami memilih meja paling pojok dengan ukuran meja paling besar dan bumbu tambahan seperti kecap manis- asin, saus sambal, merica garam dan gula. Sungguh kaget, lihat mangkok mie nya yang guede buanget, seukuran baskom [terlalu belebihan..]. Tapi emang iya. Terbayanglah, gimana usaha kami menghabiskan satu porsi pesanan masing-masing. Tau gini kami pesan satu baskom mangkok berdua. Terlanjur. Kami berusaha menyantapnya dengan penuh perjuangan. Berawal usaha kami meramu bumbu agar sesuai dengan lidah, klo mangkuk ukuran biasa lebih mudah meracik, tapi klo satu mangkuk hampir segede baskom… butuh keterampilan. Selanjutnya, beberapa kali berhenti agar jalur terowongan menuju terminal lambung tak terlalu padat…

Alhamdulillah!! Kami saling membantu menghabiskannya, dan HABIS! Rabbi, smoga yang kami santap dan nikmati barokah. amiin..

Buat temen2 yang tertarik untuk mencoba salah satu makanan khas jepang yang dijual bebas di pasaran [apa coba?], bisa jadi salah satu refferensi, harga terjangkau dan pilihan menu banyak. Lokasinya di Jalan Kaliurang Km 9 depan Kebin Buah Naga.  Selamat mencoba. tunggu Kuliner selanjutnya.

Btw, meskipun kenyang, kami melanjutkan jalan- jalan menyusuri wilayah karang bendo menuju penjual ice cream podeng dan rujak es krim yang ‘terkenal’ di kalangan mahasiswa kos- kosan di sekitar Jalan kaliurang, untuk hidangan di agenda selanjutnya, sepulang Wisata kuliner, [apa ayo?!].

Allah, segala puji untuk Mu, untuk nikmat yang Kau berikan, untuk nikmat sehat, sehingga kami tak punya pantangan untuk menikmati lezatnya makanan.  Jadikan kami hamba yang bersyukur atas nikmatMu. Jadikan apa yang kami lakukan diatas, sebagai jalan untuk memperat ukhuwah kami, dan merapatkan barisan ini, sesuai dengan target “Wisata Kuliner”.

 

Ngerasa sibuk?!..Masih ‘ngeluh..

Beberapa minggu terlibat olah data penelitian biologi, cukup familiar dengan uji berat kering-basah tanaman, tinggi tanaman, jumlah cabang, jumlah daun dan parameter- parameter lain. Glifosat, Legin, Urea, dan jenis pupuk lainnya. Menyenangkan. Bukan hanya itu, ada semangat dan kesungguhan saat berkumpul dengan mereka di Basecamp. Ya belakangan aku tau, ternyata anak- anak ibu-ibu dan bapak- bapak punya ruangan yang bisa dibilang WAH untuk basecamp mahasiswa, ada dispenser plus ‘bumbu’ untuk meramu teh manis, 3 unit PC yang terhubung internet 24 jam, Full AC dan lantai tertutup karpet hijau. Ruangan di Lt. 2 Fakultas Biologi yang nyaman jauh dari kebisingan.

Berawal dari nyasarnya seorang mba dan temannya ke MMU [Mushola MIPA Utara. red], yang lagi bingung cari biro olah data statistik dan malah bertemu denganku, februari lalu. Sejak itu, aku cukup sering bermain dengan data biologi, berkumpul di basecamp dan berkenalan dengan mereka. Mba Nun, Pa Ed, Pa Ton, Bu MIft, Pa Sutar dan teman- temannya. Beasiswa dari sebuah departemen tempat mereka mentransfer ilmu yang mengantarkan mereka ke Kampus Biru ini. Keren.

Basecamp tempat mereka melepas penat dan bercanda ria, berkisah tentang keluarganya, dari anak yang paling tua sampe tingkah bayi kecilnya, atau berbagi tips tentang rumah tangga dan persoalan keluarga. Keluarga besar dengan latar belakang yang berbeda. Ada yang sering jadi bahan candaan, ada yang seneng buat orang senyum, ada yang slalu rendah hati, “ah saya kan hanya guru.. ga sehebat anak zaman sekarang, bahkan murid saya jauh lebih keren dari saya, saya mah hanya berusaha hidup lebih baik aja”. Ada seorang bapak, yang selalu membuatku kangen suasana rumah [ah, melankolis.. ]. Ya beliau dari Bandung, gaya canda orang sunda melekat khas, logat sundanya yang kental cara memperlakukan orang sekitar dengan gaya priangan sedikit mengobati homesick yang melanda. Pernah beliau mengajaku bertualang naik Kereta Api Ekonomi, untuk menghemat ongkos pulang, padahal itu hari libur –long weekend- yang pastinya ga ada tiket kosong untuk bisa menikmati tempat duduk. “Berani, neng? Hayu atuh! Ulah sibuk teuing di jogja, meungpeung aya batur ka Tasik urang sareng jeung bapa. ” Ada seorang ibu yang selalu berbagi dan sudah kuanggap seperti mbak-ku, menyemangati untuk selalu belajar dan belajar.

Guru- guru yang menyenangkan. Jadi ingat cerita Andrea Hirata dan Bu Muslimah di Kick Andy. Mengharukan.

Baca lebih lanjut