Tour..1# Djogja – BDG

Apa kabar? Yah, klo ada yang tanya kabarku hari ini [pede banget… ], maka jawaban pertama adalah pegel- pegel. Lumayan juga ternyata 3 hari 2 malem hampir 3/4 nya kuhabiskan di jalanan… [lebay..]. Setelah sebelumnya hampir setiap hari di pekan kemarin kuhabiskan sore bersama si Poly. Ngabuburit. Hari ini pun ke kampus bareng ma Poly, kasihan dy harus kutitipkan di t4 yang sempit di deket pos satpam, kena hujan pula! Djogja hari ini sejuk banget… Ya, sejak ‘penjaga’ [baca: kunci] si Poly hilang, sempet parno gitu, aku titpkan ia di deket pos satpam, ya itung2 di jagain… Belum lagi sandaran si poly yang patah, mengharuskan ku mencari tempat yang nyaman untuk nya ‘bersandar’.

Sepekan, setiap sore bersama si Poly, menyenangkan, Alhamdulillah selain cuci mata dan menyegarkan ‘sesuatu yang tak jelas itu ‘ itung- itung olah raga yang lumayan lama tertunda… Tapi kasian juga si Poly, kuajak keliling kampus ugm, jalan2 sore di Pogung, muter ke karang gayam, jalan2 sampe mirota bakan ke sekitar jalan terban… ato sekedar bolak- balik kampus lebih dari sekali… ah… Makasih poly… Ga terasa, karena jalan- jalan emang udah jadi bagian dari diri ato dengan kata lain aku hoby banget jalan- jalan [pake alat transportasi atau hanya beralasakan alas kali…]. Ga kerasa cape, hanya sedikit pegel2, ya… abis 2bulan KKN+ Ramadhan+ Libur, aku jarang ‘bermain’ bersama si Poly…

Ditambah weekend kemaren yang membuatku, berkunjung ke Kota Cianjur. Lumayan lama juga ga silaturahim ke Rumah Mang Pepen di sana, Alhamdulillah walimahan adek sepupu kemarin [25 Oktober 2008, Barakallahu laka] bisa menyaksikan akadnya…

Sabtu malam, setelah seharian yang penuh perjuangan hanya untuk sebuah tanda tangan…kulalui. Beres2 dulu kamar [katanya mo ada temen SMA yang kuliah di Solo, mo ikut nginep di kosn… kasian kan udah capek disajikan suasana kamar yang berantakan, buku A- Z dimana2…], sekitar jam8 malem, sms si ukhtiqu yang baik hati*, minta tolong anter ke TUGU, karena sanksi bisa dapet tiket Lodaya malem itu. Secara, si mba penjaga loket yang kutelpon sebelumnya bilang “maap mbak tiket KA apa pun malem ni udah habis terjual, ga ada kursi”. Tapi aku harus berangkat ke BDG malem ni, klo ga… ga bisa nyaksiin akadnya si ade.

Jam 9 malem, Hotaru dateng bersama si ukhty, klaksonnya pun mulai memanggil… Ah on time banget tuh, “cepet moy, nanti telat lhoh!”  Akhirnya dengan membawa seperangkat alat sholat tempur dan perbekalan, kami berangkat menuju Tugu, padahal Lodaya Malam berangkat dari tugu jam 9.21. Smoga Lodaya datang, selah aku sampe di Tugu. Pas parkir, terdengar pengumuman “Dari jalur 3 akan datang kereta api Lodaya dari arah timur, dengan tujuan Bandung…” . Masya Allah, belom beli tiket. Setelah pamitan pada si ukhty dan hotaru, langsung lari menuju loket dan ANTRI… Suara ajakan Lodaya mulai terdengar… Tak lama “Tiket Lodaya 1 pak! bwt malem ini…”, dan si bapa bilang “Maaph mbak tiket duduk habis…” . “Tiket gang aja pak! Tiket berdiri! ” Dengan penuh harap semoga ada penumpang yang gak jadi berangkat jadi ada yang kosong, minimal ada ibu2/ mba2 yang sama beli tiket berdiri jadi ada temen di gang…

Langsung menuju jarul 3, tempat lodaya mampir. Masuk gerbong berapa ya, yang kiira2 kosong? hmm.. Ya udah naik aja dulu… Sementara, alhamdulillah dapet kursi kosong… gak lama… “Maap mba, ini kursi sayah..”  Pencarian tempat kedua dilanjutkan, di sebelah mbak yang tertidur pulas… sambil bisik2 “mba, ikut dulu yak…” diiringi tanya seorang ibu ” mba, itu kursi saya, tapi klo mau duduk boleh lah… nanti klo yang punya kursi saya dateng, mba pindah gapa2?” aku sepakat…

Alhamdulillah sementara, aku dapet kursi… Sekitar Wates, dateng sekelompok penumpang memenuhi gerbong. Alhasil, saat itu aku mulai pencarian kursi lagi, sementara duduk di tepi pegangan kursi… Saat itu terlihat, mengikuti ego diri atau ikut merasakan apa yang orang lain rasa… Seorang mas2, yang sejak dari tugu tidur lelap sama sekali tak terganggu suasana penuh sesak di gerbong kami, sampe akhirnya seorang bapak…”Mbak, bangunin aja mas nya, masa 2 kursi dipake sendiri, padahal banyak yang duduk di gang…. ato berdiri malah…” Dan si bapak akhirnya membangunkan si mas2 dengan sedikit paksa… Alhamdulillah, meskipun ga enak karena mengganggu mimpi indah si mas2 [klo dy mimpi indah, klo dia mimpi buruk dia bersyukur kali ma…]. Lumayan lama sampe, di Kutoarjo… “Maap mbak, saya pindah kesini, ada penumpang baru….” Dan lagi- lagi duduk di pinggir kursi, sampe seorang bapak menyapa… “Mba nih ada kardus aqua bekas… pake aja klo2 pegel…” Terima kasih, pak. Baik banget bapak nya, lumayan ada cadangan alas duduk… [Jadi inget kali pertama beli tiket berdiri beberapa waktu lalu, hampir setahun lalu… duduk di kardus, bapa2 rebutan kardus bekas, duduk di antara gerbong.. atau kereta makan sampe dikira teroris, masa ada teroris kaya gini… sama sekali ga bikin serem… aih…].

Menikmati tanpa kursi dengan melahap bukunya Mba Helvy yang baru saja kubeli di maskam… Wah ternyata ada seorang kakek yang lagi baca buku motivator nya Reza M Syarif. Ah, belom ngantuk ki? [jadi inget seseorang…]. Barulah di Gombong, seorang bapa yang tadi sama2 berdiri, pamit…. “Mba, saya turun duluan, pake aja kursi saya… Kosong koq… penumpangnya ga jadi naik…” Wah Makasih pak, sungguh pertolongan itu luar biasa, lewat siapa saja… Akhirnya aku duduk di kursi itu, di sebelah seorang wartawan media berita internet bersama keluarga nya, serta temannya yang membawa bayi mungil… Dan sampe Bandung, kursi itu menemaniku menikmati sepanjang malam Djogja- Bandung…

Jam 5 pagi, Lodaya sampe di Stasiun Bandung. Alhamdulillah… Perjalanan yang menyenangkan… Mampir mushola, trus langsung menuju pasar dekat pasar baru… Naik Cisitu-Tegalega, setelah sebelumnya diajak ngobrol supir tepatnya ‘penjaga’ retribusi yang hampir mirip preman [maap pak, risih juga…]. Hmm… setelah hampir seperempat jam, Cisitu Tegalega dateng juga. Hmm udara pagi di Bandung… memang segar sekali, sempat kepikiran tinggal di kota ini, menikmati hiruk pikuknya… Dan lagi- lagi mengingatkan ku pada…

ANEX, sudah mulai terlihat, bersiap2 turun di Pelesiran, menuju rumah kosn si aa… Dan beberapa menit kemudian sapaan ramah orang2 tercinta menyapa… ditambah sepiring nasi kuning plus irisan buah mangga sebagai penyegar… lelah pun terbayar. Rabb, syukurku… Fabiayyi alaa’i Rabbikuma tukadziban?

Tak lama, menikmati suasana pelesiran yang dulu pernah menjadi bagian cita- cita. Kembali meneruskan perjalanan menuju Cianjur… “Uwa, acara mulai jam9, ua didi dimana???” ….. “masih di Jalan…”, dan kami pun mulai melewati satu persatu pintu tol cipularang… menuju Bandung selatan [cipatat, saguling, rajamandala, ciranjang…] barisan bukit dan gunung kapur menjulang…. indah… Allahu Akbar, subhanaLLah… lama tak melewati jalan ini… Membayangkan klo dulu sekali, si uwa Bos pernah tinggal disini, sejuk namun panas dengan tanah bercadas…..

CianJur… […]

Allah, kuyakin selalu ada hikmah di setiap perjalanan, ajari aku makna kesyukuran, tarbiyah kesabaran, ujian keikhlasan dan banyak lagi… sebagai cat minyak memberi warna dalam kanvas weekend kemarin.. Ditambah ‘racikan’ pencampuran warna dalam setiap garis nya…

Allah, jadikan aku bagian dari hamba- hamba yang bersyukur dan bersabar… amiin.

Iklan

One thought on “Tour..1# Djogja – BDG

  1. hmm..teh mima…huks..ga bebeda kalo ma naik bus ya..palagi kalo jumat sore ato ahad sore..mesti siap2 stamina buat berdiri…
    tapi emang bener, pertolongan Alloh tuh terkadang datang dari arah yang gak disangka2..
    pernah ada mas2 yang kliatan serem buangek (gaya gotik gt) eh..tenyata nawarin t4 duduk.

    yogyakarta…huks..kmarin di jalan s4 terharu…4 taun sudah kulalui jalan2 ini ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s