U: ari abah sayang ummi?

A: naha masih naros, ga percaya??

U: selalu seneng wen klo abah denger abah bilang “sayang” apalagi di ulang- ulang…

A: hadeuhhhh .

U: ari abah ga nanya gitu ummi sayang ga ke abah?

A: abah mah percaya, udah yakin… pasti jawabannya… [ea…ea… ea..]

U: appah? penger denger..

A: ……….. (cuma senyam senyum, ih da angger abah mah gitu orangnya)

U: abah inget ga dulu abah pertama suka, karena appah?

A: inget atuh…

U: bisi wen lupa… abah mah pan sok pelupa… appah ihhh jawab…

A: udah atuh mani harus tanya jawab… ummi lupa jawabannya? (tuh da angger ga mau ngaku ari abah) tuh kan ummi lupa, matak nanya juga… (berasa menang)

U: heh…(wajah bete)

A: kunaon? (tetep lempeng, teu ngelehan pisan abah iih… ummi tetep bete) ya udah atuh, suka blognya ummimu…)

ini salah satu alasan blog ini bersemangat lagi… blognya si smart.

Iklan

TOEFL

Hari ini ketemu temen seperjuangan les TOEFL di malam hari… Meskipun umur kita [ga] jauh beda, tapi kalian slalu berhasil bikin semangat jiwa muda emak-emak ini terbarukan. Seneng banget dapet kabar klo kalian udah mulai mandiri, tinggal lanjut ke jenjang berikutnya, meskipun ada yang masih berikhtiar menggapai cita- cita. Tetaplah semangat, karena kita ga akan rugi dan ga akan menyesal jika kita sudah sungguh-sungguh mengupayakannya. Harus yakin dengan janji Allah.

Buka Website ‘itu’ ternyata, ada pengumuman terbaru, Panggilan Test TOEFL. Tapi koq ga ada undangan test? Hmm… Smoga hasilnya yang terbaik, untuk semua. Beginilah emak- emak harus slalu one step a head… Plan A , plan B bahkan plan X harus disiapkan sebaik- baiknya. Ah semua jadi satu dalam satu rasa dan pikiran. Aku, kamu dan dua mata jeli yang tak mungkin lepas dari semua rencana besar kita, ya kan? Ah, karena rasaku ini rasamu.

love u to the moon and back

Cowo itu gitu yah… Lempeng banget, kadang ga sensitif sama perasaan cewe. Padahal si cewe udah mengeluarkan kode lebih dari sekodi. Siapa bilang cowo yang hobinya banyak itu ga sayang sama cewenya? Sayang banget, cuma kadang si cewe kalah sama bola, ngantuk atau smartphone nya. Tapi, sayangnya si cowo ujung- ujungnya ngerasa ga enak (meskipun ga pernah ngaku) dan malah jadi kita yang ga enak. Trus si cowo, cari cara bikin kita tersenyum… klepek- klepek. Ah cowo. Kamu tu yaaahhh…

#edisiditinggaltidurkarenangantukketiduran

 

 

Singgasana

Gadis kecilku, kau tau betapa sayang ummimu ini padamu? Kau tau betapa besar rasa penyesalan dan kecewa ummi atas pilihan ummi di masa emasmu? Gadis kecilku, andai ummi bisa membayar ribuan hari yang terlewatkan bersamamu, ummi habiskan tabungan ummi untuk membayarnya. Sayangnya, ummi takkan pernah bisa.

Gadis kecilku, kau tau betapa sayang ummimu ini padamu? Kau sangat hapal betapa cerewetnya ummimu di pagi, sore dan malam hari… Betapa rewelnya ummimu ini tentang makan, tentang tidur, tentang belajar apalagi tentang sholat. Sayangku, kau tahu ummi melakukannya bukan karena ummi tak sayang… Ummi teramat menyayangimu.

Gadis kecilku, singgasanaku, maafkan ummi yang begini adanya. Ummi yang kadang ‘tak bersikap manis’ di depanmu. Ummimu ini sudah cerewet sejak dulu, ummi tak ingin memaksamu untuk melakukan ini dan itu, tapi hidup kita diatur oleh aturan, hidup kita harus memiliki pedoman, hidup kita harus memiliki tujuan. Jika saat ini ummi keras, sayangku, di luar sana kita harus lebih kuat. Jika ummi minta kka belajar, percayalah kak, karena sebagai seorang muslim, kita harus dan butuh belajar banyak hal. Tak ada yang mudah dan instan, kak. Dan , karena nilai dari proses itu lebih berharga dari hasil akhirnya.

Singgasanaku, wanita cerdas, bijak dan berakal jernih… Tetaplah membanggakan. Tetaplah menjadi penyejuk mata hati kami. Gadis kecilku, smoga selalu disayang Allah, Rabb semesta alam. Smoga Allah, memudahkanmu menjadi wanita sholehah, bagian dari para pendamping pemimpin umat. Smoga Allah, memudahkanmu menggapai cita. Memudahkanmu, mengamalkan setiap ayat yang sudah kka hapal. Sehat selalu dan bahagia dunia akhirat.

Selamat hari lahir singgasanaku.17191946_10155071898031730_1998764310124107174_o

Bloger

Dulu, bloger, sekarang cuma hobi menulis di blog pribadi. Bedanya? Dulu rajin ngeblog, sekarang jarang, itupun kalau ada kesempatan nyuri waktu di kantor atau habis anak- anak tidur malem, dan inipun kalau ga ketiduran. Ah bloger macam apa sayah? Tapi esok, lusa, atau suatu hati nanti insyaAllah, blog ini semakin berwarna.